Pelatihan & Testimoni

Bibit Sidat

Pelatihan Sidat 27 Agkatan

Pendaftaran Pelatihan Sidat Angkatan ke-28

Memenuhi permintaan banyak peminat, pemula, dan calon pembudidaya dan pebisnis sidat, maka tanggal (tentatif) 2017 mendatang Agromania bekerja sama dengan ABBISI (Asosiasi Budidaya & Bisnis Ikan Sidat Indonesia) serta Kementrian Kelautan dan Perikanan Direktorat Jendral Perikanan Budidaya Tambak Pandu Karawang kembali akan mengadakan pelatihan lengkap Budidaya dan Bisnis Ikan Sidat. Pelatihan ini akan mengambil format yang sama dengan pelatihan angkatan2 sebelumnya yang telah melahirkan banyak pembudidaya dan pebisnis sidat sukses baik di tingkat lokal, nasional, maupun internasional.

Seperti pelatihan2 sebelumnya, pelatihan kali ini juga akan diisi dengan acara anjangkarya (jalan-jalan sambil praktek/belajar dan melihat langsung budidaya ikan sidat).

INVESTASI :
Rp. 3.900.000,- (tiga juta sembilan ratus ribu rupiah)
*Biaya pelatihan sudah termasuk biaya transportasi dan konsumsi ke tempat budidaya
*Pembayaran cepat akan mendapat diskon khusus

Berhubung jumlah peserta dibatasi, pendaftaran akan kami tutup begitu jumlah peserta mencapai target. Oleh karena itu, untuk menjamin ketersediaan tempat, kami anjurkan Anda untuk melakukan pendaftaran secepatnya. Makin cepat makin baik. Selain jaminan ketersediaan tempat, Anda juga akan mendapat diskon khusus dari penyelenggara.

Cara Melakukan Pendaftaran

Cara Melakukan Pendaftaran dengan 3 langkah mudah:

(1) Kirim SMS ke 0811-18-5929 dengan isi "SIDAT-X" (X=nama Anda dan alamat lengkap Anda).

(2) Transfer Investasi Pelatihan sesuai jumlah yang tercantum di atas melalui (Pilih Salah Satu):

Bank BCA Cab. Kemang, No Rek : 286.301.4590 a/n PT. Agromania Mitra Artha

Bank Mandiri Cab. Kemang, No Rek : 127.000.631.8081 a/n PT. Agromania Mitra Artha.

(3) Setelah transfer, kirim berita “Sudah Transfer” ke 0811-18-5929. Selanjutnya Anda akan dihubungi panitia untuk melengkapi data pendaftaran Anda.

RINCIAN ACARA PELATIHAN

PENYELENGGARA
PT Agromania Mitra Artha bekerja sama dengan ABBISI (Asosiasi Budidaya & Bisnis Ikan Sidat Indonesia) serta Kementerian Kelautan dan Perikanan Direktorat Jendral Perikanan Budidaya Tambak Pandu Karawang

TUJUAN
Menciptakan pelaku-pelaku sukses di bidang budidaya dan bisnis ikan sidat

TEMA
Meraih Sukses Melalui Budidaya dan Bisnis Ikan Sidat

MATERI PELATIHAN
1.Cara dan Kiat Bisnis/Ekspor Ikan Sidat
2.Kiat dan Tehnik Budidaya Lengkap Ikan Sidat

METODE PELATIHAN
-Teori
-Praktek /Pengenalan langsung ikan sidat
-Mencicipi masakan khas ikan sidat

WAKTU
-Teori : Sabtu, (tentatif) 2017 (09.00 WIB s/d selesai)
-Praktek: Minggu, (tentatif) 2017 ( 07.00 WIB s/d selesai)

TEMPAT PELATIHAN
Pelatihan: Griya Patria, Jl. Pejaten Barat No.16-Kemang, Jakarta Selatan
Anjangkarya: Tambak Pandu Karawang (sekitar 3 jam dari Jakarta)

INVESTASI :
Rp. 3.900.000,- (tiga juta sembilan ratus ribu rupiah)
*Biaya pelatihan sudah termasuk biaya transportasi dan konsumsi ke tempat budidaya

FASILITAS
Sertifikat, Goodybag, Materi pelatihan, ID Card, 1 CD Info Budidaya dan Bisnis Ikan Sidat, 2 DVD Video Budidaya Ikan Sidat, Snack dan Makan siang

PROMOSI
Bagi perorangan dan perusahaan yang ingin berpromosi dalam bentuk pembagian brosur, meja display, dan standing banner silahkan menghubungi sekretariat

ALAMAT SEKRETARIAT
Jl. Jambu No. 53, Pejaten Barat2, Pasar Minggu
Jakarta Selatan 12510
Email : agromaniasukses@gmail.com
Website: www.sidatmania.com
Telp : (021) 719-9660
SMS : 0812-9493-677, 0878-7874-7708

*Peserta minimal 20 orang. Syarat dan ketentuan berlaku

Mengungkap Fakta2 Sidat, Ikan Indonesia yang Paling Diburu di Dunia


Ada apa dengan sidat? Mengapa ikan ini sangat dicari oleh bangsa Eropa dan negara Asia Timur (Jepang, Korea, Taiwan, Hongkong, Cina, dll)? Apa yang membuat orang kini ramai2 terjun membudidayakan dan berbisnis ikan sidat? Bagaimana cara membudidayakannya? Apa keunikan ikan ini? Bagaimana prospeknya? Bagaimana pasarnya? Bagaimana cara yang paling sederhana dengan modal minim untuk memulai bisnis ini? Ternyata ada segudang fakta yang bisa menjawab pertanyaan2 tersebut.

FAKTA PERTAMA: Ikan sidat sangat diburu oleh bangsa Eropa dan orang Jepang dan negara2 Asia Timur karena diyakini mampu meningkatkan kepintaran dan tinggi badan. Ikan sidat mempunyai banyak keunggulan. Konon, tekstur dagingnya yang lembut mampu menyembuhkan berbagai penyakit, terutama penyakit kulit. Di Jepang dan Eropa, sidat digemari karena memiliki kandungan protein, terutama vitamin A. Kandungan vitamin A sidat 45 kali lipat dari kandungan vitamin A susu sapi. Kandungan vitamin B1 sidat setara dengan 25 kali lipat kandungan vitamin B1 susu sapi. Kandungan vitamin B2 sidat sama dengan 5 kali lipat kandungan vitamin B2 susu sapi. Dibanding ikan salmon, sidat mengandung DHA (Decosahexaenoic acid, zat wajib untuk pertumbuhan anak) sebanyak 1.337 mg/100 gram sementara ikan salmon hanya 748 mg/100 gram. Sidat memiliki kandungan EPA (Eicosapentaenoic Acid) sebesar 742 mg/100 gram sementara salmon hanya 492 mg/100 gram. Masih banyak lagi kandungan zat ajaib yang terkandung dalam tubuh sidat. Tak heran, di Eropa, Amerika, Taiwan, dan Jepang, konsumsi ikan sidat cukup tinggi.

FAKTA KEDUA: Indonesia adalah salah satu negara penghasil benih sidat terbesar di dunia. Bahkan diyakini nenek moyang sidat di dunia asalnya dari Indonesia. Dari 18 jenis sidat di dunia, 7 di antaranya ada di Indonesia.

FAKTA KETIGA:
Permintaan akan ikan sidat terus meningkat. Tengoklah pasar ikan sidat sekarang. Kebutuhan dunia akan sidat saat ini sekitar 300.000 ton. Dan, khusus di Jepang, permintaannya mencapai 120.000 ton per tahun. Memang, Negeri Matahari Terbit juga membiakkan ikan jenis ini. Hanya, kini 75% di antaranya kudu diimpor lantaran benih di perairan Jepang kian menurun. Hebatnya lagi, dari 18 spesies sidat di dunia, tujuh di antaranya ada di Indonesia. Malah, diduga, nenek moyang ikan mirip belut ini berasal dari perairan Sulawesi.

Ikan Indonesia yang paling diburu Jepang utk Kepintaran dan Tinggi Badan


Jijik boleh-boleh saja. Tapi, jika tahu khasiatnya, orang bakal tak sempat membayangkan rasa jijiknya. Itulah yang biasa dialami orang ketika melihat ikan sidat alias anguilla. Badannya yang pipih memanjang sekilas mirip belut. Cuma, kalau lebih ditelisik, kepalanya ternyata berbeda. Bentuknya lebih mirip ikan lele yang ber-sungut dua. Ngerinya, pada umur setahun, bentuknya tak berbeda dengan ular. Panjangnya bisa mencapai 2-3 meter. Di Indonesia ikan ini dikenal dengan berbagai nama menurut bahasa daerah. Orang Betawi menyebutnya Moa, orang Sulawesi menyebutnya Sogili, orang Sunda menyebutnya Lubang, sementara ada juga yang menyebutnya Massapi. Dalam bahasa Indonesia ikan ini disebut ikan Sidat (anguilla sp.).

Ikan sidat mempunyai banyak keunggulan. Konon, tekstur dagingnya yang lembut mampu menyembuhkan berbagai penyakit, terutama penyakit kulit. Di Jepang dan Eropa, sidat digemari karena memiliki kandungan protein, terutama vitamin A. Kandungan vitamin A sidat 45 kali lipat dari kandungan vitamin A susu sapi. Kandungan vitamin B1 sidat setara dengan 25 kali lipat kandungan vitamin B1 susu sapi. Kandungan vitamin B2 sidat sama dengan 5 kali lipat kandungan vitamin B2 susu sapi. Dibanding ikan salmon, sidat mengandung DHA (Decosahexaenoic acid, zat wajib untuk pertumbuhan anak) sebanyak 1.337 mg/100 gram sementara ikan salmon hanya 748 mg/100 gram. Sidat memiliki kandungan EPA (Eicosapentaenoic Acid) sebesar 742 mg/100 gram sementara salmon hanya 492 mg/100 gram. Masih banyak lagi kandungan zat ajaib yang terkandung dalam tubuh sidat. Tak heran, di Eropa, Amerika, Taiwan, dan Jepang, konsumsi ikan sidat cukup tinggi.

Tengoklah pasar ikan sidat sekarang. Kebutuhan dunia akan sidat saat ini sekitar 300.000 ton. Dan, khusus di Jepang, permintaannya mencapai 120.000 ton per tahun. Memang, Negeri Matahari Terbit juga membiakkan ikan jenis ini. Hanya, kini 75% di antaranya kudu diimpor lantaran benih di perairan Jepang kian menurun. Hebatnya lagi, dari 18 spesies sidat di dunia, tujuh di antaranya ada di Indonesia. Malah, diduga, nenek moyang ikan mirip belut ini berasal dari perairan Sulawesi.

Makan ikan sidat atau dikenal dengan Unagi, bukanlah makanan biasa, tetapi termasuk termahal di resetoran Jepang sehingga bila kita dijamu dengan hidangan makanan tersebut, menunjukkan kita sebagai tamu terhormat. Unagi merupakan suguhan makanan bagi pertemuan pembisnis besar dan terkenal atau tokoh tokoh penting . Karenanya yang terlibat dalam bisnis sidat disana adalah perusahaan besar multi nasional seperti Mitsui, Marubeni, Ssasakawa dan lainnya dan perusahaan ini baru mau bekerjasama bila kita mampu memasok kontrak diatas 5.000 ton pertahun .

Indonesia hingga saat ini belum mampu berbuat, walau ada 3 wilayah khusus di perairan kita sebagai tempat pengembangan telur ikan sidat yaitu Poso, Sorong Barat dan Pelabuhan Ratu.

Ikan yang menjadi santapan kalangan elite di Jepang ini kini semakin diminati pebisnis di Indonesia. Apalagi dengan terbukanya pasar ekspor sidat ke negara-negara Asia Timur (Taiwan, Korea Selatan, dan Jepang). Kini, permintaan sidat sangat tinggi baik di pasar lokal maupun pasar internasional. Sayangnya permintaan yang sangat tinggi tidak diimbangi oleh ketersediaan pasokan. Beberapa supermarket besar di Jakarta masing-masing membutuhkan sidat segar 3 ton perbulan sementara yang terpenuhi baru 10 persennya, inipun pasokannya tidak kontinyu. Ini belum terhitung kebutuhan restoran dan perusahaan-perusahaan pengolah hasil perikanan.

Di Indonesia, keberadaan ikan ini gencar disosialisasikan oleh Agromania dengan mengadakan berbagai kegiatan seperti pelatihan, seminar, dan workshop bekerja sama dengan Kementrian Kelautan dan Perikanan Direktorat Jendral Perikanan Budidaya Tambak Pandu Karawang. Jika Anda ingin mendapatkan informasi yang lengkap atau mengikuti ACARA TEMU, PELATIHAN, ATAU ANJANGKARYA BUDIDAYA DAN BISNIS SIDAT, silahkan hubungi Pusat Informasi Sidat Agromania: (021)719.0833, 719.0851, 719.0864 atau SMS ke 0 8 1 1 1 8 5 9 2 9. (DARI BERBAGAI SUMBER).

Budidaya Sidat Harus Memenuhi Standar Ekspor (Simposium Internasional Ikan Sidat)

Unagi Kabayaki (Sidat Panggang) Agromania

Unagi Kabayaki (Sidat Panggang) Agromania

Ikan Membuat Orang Jepang & Yahudi Pintar?



Adalah fakta yang bahwa tingkat kecerdasan orang Jepang berada di atas rata-rata tingkat kecerdasan orang Asia lainnya.  Hal ini dibuktikan dengan kemajuan teknologi (Iptek) Jepang yang mendapat pengakuan internasional dan sejajar dengan negara-negara industri maju. Selain itu orang Jepang juga dikenal tetap sehat dan memiliki gairah hidup tinggi sampai usia tua, bahkan sampai usia 80 tahun.
            Dari aspek gizi dan pangan, ternyata bahan pangan yang mendominasi makanan orang Jepang ialah ikan, dengan tingkat konsumsi rata-rata 60 kg per orang per tahun. Tingkat  konsumsi ikan orang Indonesia masih di bawah 30 kg per orang per tahun. Sementara di Malaysia sudah mencapai 37 kg per orang per tahun.
            Kadar protein ikan segar atau olahan cukup tinggi, seperti cakalang 24,2%, tuna 23,7%, bandeng 21,7%, lemuru 20,2 %, ikan mas 16%, pindang 27%, ikan asap 30%, ikan asin 42-50%, udang segar 21% dan udang kering 62,4%. Kandungan lemak ikan rendah, umumnya di bawah 5%. Bandingkan dengan kandungan lemak ayam yang mencapai 25%. Ikan juga kaya akan kalsium, fosfor, besi, vitamin A dan B1.
            Salah satu komponen gizi yang terkandung dalam ikan dan diduga berperan dalam meningkatkan kecerdasan ialah Docosa-hexaenoid-acid (DHA), yang merupakan asam lemak tak jenuh ganda berupa rantai panjang Omega-3, terdiri dari 22 aatom karbon, 32 atom hydrogen dan 2 atom oksigen.
            Belakangan ini DHA dijadikan food supplement, antara lain dicampur dengan susu bayi dan balita, susu untuk ibu hamil, biskuit bayi, kapsul dan minyak ikan. DHA juga terdapat di dalam air susu ibu (ASI), dengan demikian bayi yang disusui secara penuh (dua tahun) kebutuhan DHA-nya sudah terpenuhi. Bagi orang yang terbiasa mengkonsumsi ikan, terutama ikan air dingin seperti salmon tuna dan macherel kebutuhan.
            Dengan memahami kandungan gizi ikan yang sangat baik untuk kesehatan maupun kecerdasan otak, masyarakat Jepang lebih memilih makan ikan dibandingkan makan daging. Beragam menu makanan Jepang umumnya berbasis ikan. Khusus ikan sidat, Jepang permintaannya mencapai 120.000 ton per tahun. Dan itu baru permintaan yang diajukan Jepang ke Indonesia, yang mereka tahu bahwa Indonesia adalah sumber bibit ikan sidat yang sangat potensial.
            Untuk mendorong masyarakatnya mengonsumsi ikan sidat secara teratur, pemerintah Jepang menetapkan satu hari dalam satu tahun sebagai hari makan ikan sidat.
            Lalu bagaimana dengan orang Yahudi, apa yang membuat mereka umumnya pintar-pintar?
            Seorang peneliti  dari Universitas Massachuset USA, yaitu DR.Stephen Carr Leon membuat penelitian mengenai kualitas hidup orang Yahudi. Dari hasil penelitiannya terdapat fakta-fakta bahwa: ternyata bila seorang wanita Yahudi hamil maka ia segera meningkatkan aktivitasnya membaca, menyanyi, bermain piano dan mendengarkan musik klasik. Tidak hanya itu saja, mereka juga mulai mempelajari matematika lebih intensif juga membeli lebih banyak lagi buku-buku tentang matematika. Mereka pelajari buku-buk tersebut dan bila ada yang tidak mereka ketahui, tidak segan-segan mereka datang ke orang lain yang lebih tahu matematika. Semua itu mereka lakukan untuk anak yang masih di dalam kandungan.
            Setelah anak lahir, ibu yang sedanag menyusui anak anak memilih makanan dengan seksama. Mereka lebih banyak makan kacang, korma dan susu. Dan pada siang hari mereka makan roti dengan ikan! Ikan dianggap sangat bagus untuk otak. Selain itu, para ibu Yahudi juga rajin minum minyak ikan (code oil lever).
            Anak-anak Yahudi juga selalu dianjurkan untuk makan ikan dan minum minyak ikan serta mengonsumsi buah. Selain makanannya sangat diperhatikan, anak-anak Yahudi juga diharuskan menguasai minimum 3 bahasa, yaitu: Hebrew, Arab dan bahasa Inggris. Aanak-anak juga diwajibkan dilatih bermain piano dan biola. Dua instrumen itu dipercaya dapat meningkatkan IQ mereka. Irama musik, terutama musik klasik dapat menstimulasi sel otak. Sebagian besar dari musikus genius dunia adalah orang Yahudi.
            Sementara untu olah raga, anak-anak Yahudi diutamakan untuk menguasai menembak, memanah dan lari. Menembak dan memanah dipercaya akan membentuk otak cemerlang yang mudah untuk fokus dan berpikir.
            Di New York terdapat pusat masyarakat Yahudi yang mengembangkan berbagai kiat berbisnis kelas dunia. Di sini terdapat banyak sekali kegiatan yang mendalami segi-segi bisnis sampai pada aspek-aspek yang mempengaruhinya. Dalam arti mempelajari aspek bisnis yang berkaitan juga dengan budaya bangsa pangsa pasar mereka. Pendalaman yang bergiat nyaris seperti laboratorium , “reseaarch and develipment” khus perdagangan dan bisnis ini dibiayai oleh para konglomerat Yahudi. Tidak heran bila kemudian kita melihat keberhasilan orang Yahudi di berbagai bidang dan ‘menguasai’ dunia. Antara lain: Starbucks, Cocacola, Levis dan DKNY.
            Mungkin, yang baik kita contoh dari ‘gaya hidup’ orang Yahudi maupun Jepang adalah kebiasaan mereka mengonsumsi ikan. Dimulai sejak ibu hamil hingga anaknya lahir dan terus hingga mereka dewasa. (MH-Agromania, dari berbagai sumber)

Posting Komentar

  © Blogger template Werd by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP